HALOBOGOR.id — Pengetatan mudik mulai dilakukan Polres Bogor. Tujuanya, agar bisa mendorong masyarakat mengurungkan niatnya untuk mudik selama pandemi.

Mengacu pada Adendum Surat Edaran Nomor 13 tahun 2021 tentang Peniadaan Mudik Hari Raya Idul Fitri Tahun 1442 Hijriyah, pembatasan mulai dari 22 April 2021 hingga 24 Mei 2021.

Polres Bogor membagi larangan mudik ini dalam tiga fase. Pertama, masa pengetatan mudik (pra) yang dimulai 22 April hingga 5 Mei 2021. Dalam periode ini, ketentuan izin perjalanan PPDN (pelaku perjalanan dalam negeri) tidak ada.

Browser Anti-Blokir Tanpa VPN Download Aplikasi Halo Browser.

Kemudian untuk ketentuan dokumen kesehatan PPDN pada fase pertama ini diwajibkan menyertakan hasil test RT-PCR maksimal 3×24 jam. Hasil negatif rapid test anti gen mak 2×24 jam, juga hasil negatif genose c 19 sebelum keberangkatan.

Lalu pada fase kedua, peniadaan mudik yang dimulai pada 6-17 Mei 2021. Dalam postingannya di akun instagram resmi TMC Polres Bogor memaparkan, ada beberapa kategori PPDN yang dikecualikan.

Kategori`dikecualikan itu mulai dari bekerja/dinas, kunjungan keluarga sakit, kunjungan duka atau meninggal, ibu hamil dan kepentingan bersalin.

Lalu di fase ketiga, atau masa pengetahuan (pasca) yang dimulai 18-24 mei 2021. Sama seperti pada fase pertama. Ketentuan izin perjalanan PPDN (pelaku perjalanan dalam negeri) tidak ada.

Browser Anti-Blokir Tanpa VPN Download Aplikasi Halo Browser.

Kemudian untuk ketentuan dokumen kesehatan PPDN pada fase ketiga ini juga diwajibkan menyertakan hasil test RT-PCR maksimal 3×24 jam, hasil negatif rapid test anti gen mak 2×24 jam juga hasil negatif genose c 19 sebelum keberangkatan.

Kapolres Bogor AKBP Harun mengatakan, persiapan larangan mudik di Kabupaten Bogor sudah selesai. Bakan sejak Senin (19/4/2021) lalu sudah dilakukan simulasi. “kita tinggal tunggu intruksi,” katanya kepada radarbogor.id Sabtu (24/4/2021).

Lanjut Harun, untuk titk penyekatan ada penambahan. Dari awalnya tujuh titik menjadi delapan titik.

Berada di daerah perbatasan di antaranya Cileungsi, Jasinga juga Cigombong. “Kita tambah satu titik di Puncak,” jelas Harun. 

Browser Anti-Blokir Tanpa VPN Download Aplikasi Halo Browser.

(trn/halobogor)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like

Video Dangdutannya Saat Pandemi jadi Sorotan, Ini Penjelasan Bima Arya

HALOBOGOR.id — Sebuah video yang memperlihatkan Walikota Bogor, Bima Arya Sugiarto sedang mendendangkan…

Walikota Bogor Bima Arya Siap Perketat PSBMK di Bogor

HALOBOGOR.id — Kepada seluruh warga yang berada di Kota Bogor harus bersiap-siap.…

Mantan Wakil Wali Kota Bogor Usmar Hariman Kritik Pemindahan Balaikota ke Katulampa

HALOBOGOR.id — Wacana pemindahan Kantor Pemerintahan Kota Bogor tuai kritik dari mantan Wakil…

Massa dari Mahasiswa HMI Kepung Istana Bogor Sore Ini, Aparat Jaga Ketat

HALOBOGOR.id — Aksi demonstrasi yang melibatkan Himpunan Mahasiswa Indonesia (HMI) rencananya bakal berlangsung,…